Terbaru :
Home » , , » Dialektologi - Langkah Kerja Dan Aplikasinya Oleh Mahmud Saefi - Bahasa Indonesia

Dialektologi - Langkah Kerja Dan Aplikasinya Oleh Mahmud Saefi - Bahasa Indonesia

Oleh godam64 pada 28 Desember 2007 | 17:18

DIALEKTOLOGI
( LANGKAH KERJA DAN APLIKASINYA )
Oleh : MAHMUD SAEFI ( SMP NEGERI 5 CILACAP )
NIM. S200070115
Contac Person : 085647746459

A. Pendahuluan

Bahasa di dunia tidaklah sama. Dalam suatu negara, beragam bahasa yang dipergunakan, bahkan pada suatu daerah tertentu beragam bahasa yang dapat kita dengar dipergunakan orang. Di Indonesia kita mengenal adanya bahasa nasional (= bahasa persatuan, bahasa resmi, bahasa negara, bahasa pengantar, bahasa kebudayaan ), dan juga bahasa daerah.

Pada dasarnya bahasa tersebut mempunyai dua aspek mendasar, yaitu aspek bentuk dan makna. Aspek bentuk berkaitan dengan bunyi, tulisan maupun struktur bahasa, sedangkan aspek makna berkaitan dengan leksikal, fungsional maupun gramatikalnya.

Apabila kita perhatikan dengan terperinci dan teliti bahasa itu dalam bentuk dan maknanya menunjukkan perbedaan antar pengungkapannya antara penutur yang satu dengan penutur yang lain. Perbedaan perbedaan bahasa itu menghasilkan ragam-ragam bahasa atau variasi bahasa. Variasi itu muncul karena kebutuhan penutur akan adanya alat komunikasi dan kondisi sosial, serta faktor-faktor tertentu yang mempengaruhinya, seperti letak geografis, kelompok sosial, situasi berbahasa atau tingkat formalitas, dan karena perubahan waktu.

Keragaman bahasa tersebut merupakan subsistem-subsistem bahasa yang berbeda, yang banyak mengandung permasalahan yang kompleks, oleh karena itu penulis tertarik untuk mengkaji dan menganalisis salah satunya, yakni tentang dialek.

B. Permasalahan

Mengingat kompleksitas permasalahan yang ada dalam dialektologi, maka makalah ini membatasi diri pada bagaimana langkah kerja dan aplikasi dalam penelitian dialek.

C. Tujuan

Tujuan penulisan makalah ini untuk menjelaskan langkah-langkah yang dapat ditempuh dan beberapa aplikasinya dalam penelitian dialek.

D. Pembahasan

Sebelum melangkah pada cara kerja penelitian dialek terlebih dahulu perlu penulis sampaikan konsep dasar dialektologi sebagai gambaran awal.

1.1. Konsep Dasar Dialektologi

1.1.1.1. Batasan Dialek
Dialek berasal dari bahasa Yunani dialektos yang pada mulanya dipergunakan dalam hubungannya dengan keadaan bahasa Yunani pada waktu itu.
Dialek merupakan variasi bahasa yang berbeda-beda menurut; variasi bahasa yang dipakai oleh kelompok bahasawan di tempat tertentu, atau oleh golongan tertentu dari suatu kelompok bahasawan, atau oleh kelompok bahasawan yang hidup dalam kurun waktu tertentu ( Kridalaksana, 1984: 38).

1.1.1.2. Ciri-ciri dialek
Ciri-ciri utama dialek ialah perbedaan dalam kesatuan dan kesatuan dalam perbedaan (Meilet 1967 : 70 yang dikutip oleh Ayatrohaedi, 1979 :2). Ciri lain yakni:
Dialek ialah seperngkat bentuk ujaran setempat yang berbeda-beda, yang memliki ciri-ciri umum dan masing-masing lebih mirip sesamanya dibandingkan dengan bentuk ujaran lain dari bahasa yang sama,dan Dialek tidak harus mengambil semua bentuk ujaran dari sebuah bahasa.

1.1.1.3. Faktor yang Mempengaruhi Ragam Bahasa
Beberapa pendapat para ahli bahasa mengenai faktor-faktor peneyebab adanya ragam bahasa, antara lain dikemukakan oleh Kridalaksana (1970), Nababan (1991), Suwito (1992), dan Abdul Chaer (1995).

Menurut Kridalaksana faktor-faktor tersebut adalah: waktu, tempat, sosio-budaya, situasi, dan sarana pengungkapan Menurut Nababn, faktor-faktor tersebut meliputi: daerah, kelompok, atau keadaan sosial, situasi dan tingkat formalitas, serta zaman yang berlainan.

Menurut Suwito, meliputi faktor-faktor: penutur, sosietal, dan situasi tuturan.

menurut Abdul Chaer , meliputi: keragaman sosial penutur dan keragaman fungsi bahasa.
Berdasarkan beberapa pendapat di atas dapat disimpulkan bahwa secara garis besar ada dua faktor yang mempengaruhi ragam bahasa, yaitu faktor eksternal dan internal. Faktor eksternal yaitu faktor yang berada di luar sistem bahasa, meliputi: waktu, tempat, sosial-budaya, situasi dan sarana yang digunakan. Sedangkan faktor internal adalah faktor yang ada di dalam bahasa itu sendiri, misalnya mengenai variasi fonetis, variasi fonemis, dan variasi morfolois.

1.1.1.4. Ragam-Ragam Dialek
Ragam-ragam dialek dapat digolongkan menjadi 3 kelompok golongan ( Ayatrohaedi, 1983:13) antara lain :

Dialek 1.
Di dalam kepustakaan dialektologi Roman, dialek ini disebut dalecte 1.yaitu dialek yang berbeda-beda karena keadaan alam sekitar tempat dialektersebut digunakan sepanjang perkembangan. Dialek itu dihasilkan karena adanya dua faktor yang salimg melengkapi, yaitu faktor waktu dan faktor tempat.

Dialek 2.
Dialek ini di dalam kepustakaan dialektologi Roman di sebut dialecte 2, regiolecte, atau dialecte regional, yaitu bahasa yang dipergunakan diluar daerah pakainya.

Dialek Sosial
Dialek sosal atau sosiolacte ialah ragam bahasa yang dipergunakan oleh kelompok tertentu, yang membedakan dari kelompok masyarakat lainnya.

1.1.1.5. Sumber-Sumber Kajian Penelitian Dialek

Sumber lisan.
Sumber lisan memegang perana penting untuk penelitian dialek dan bahasa pada umumnya, yaitu para pemakai bahasa dan dialek tersebut. Sumber itu berupa bahasa atau dialek itu sendiri maupun hal-hal yang terkandung di dalamnya, seperti cerita rakyat,adat istiadat, kepercayaan dan perundangan.

Sumbe tulis.
Sumber tulis banyak sekali memberikan bantuan di dalam usaha penelitian sumber lisan, bahkan kadang-kadang penelitian bahasa dan dialek hanya dapat dilaksanakan berdasarkan sumber itu saja, misalnya penelitian mengenai struktur bahasa atau dialek dimasa lampau. Sumber tulis dapat dibagi 2 (dua) yaitu naskah, kamus dan atlas bahasa. Sosok suatu dialek atau bahasa terwjud berdasarkan adanya naskah, sedangkan kamus-kamus dialek merupakan sumber keterangan yang utama di dalam penelitian dialek.

Sumber lisan sebagai bagian dari kajian dialektologi mengacu pada kajian tentang perbedan-perbedaan bahasa sebagai manifestasi dari variasi dalam satu bahasa yang sama. Perbedaan dari varian itu meliputi : Perbedaan fonetik , polimorfisme atau alofonik. Perbedaan ini berada dibidang fonologi, si penutur dialek yang bersangkutan tidak menyadari adanya perbedaan tarsebut.

Perbedaan semantik.
Perbedaan onomasiologi yang menunjukan nama yang berbeda berdasarkan satu konsep yang diberikan di beberapa tempat yang berbeda.

Perbedaan semasiologis yaitu pemberian nama yang sama untuk beberapa konsep yang berbeda.
Perbedaan morfologis (Ayatrohaedi, 1983: 3-5).

1.2. Langkah Kerja Penelitian Dialektologi
Langkah-langkah yang ditempuh dalam penelitian ini adalah :

memilih masalah kebahasaan yang akan diteliti;
melakukan studi pendahuluan melalui studi pustaka, survey, dan berkonsultasi dengan para ahli bahasa maupun narasumber;
merumuskan permasalahan-permasalahan yang akan dikaji atas dasar studi pendahuluan ;
merumuskan anggapan dasar , posatulat, atau asumsi dasar sebagai pijakan yang kokoh bagi permasalahan yang akan dikaji ;
memilih pendekatan yang berkaitan dengan metode dan teknik yang akan digunakan untuk penyediaan data, menganalisis data dan menyajikan hasil analisis data;
mennetukan informan atau responden sebagai pembahan inti;
menentukan dan menyusun instrumen penelitian yang berupa kartu data; daftar tanya variasi fonetis, kosakata, dan linambang;
mencari dan mengumpulkan data;
menganalisis data;
membuat kesimpulan;
menyusun laporan penelitian.

Dari kesebelas langkah di atas dapat dikelompokkan menjadi tiga tahapan, yaitu tahap persiapan ( 1-7), tahap pelaksanaan ( 8 ), dan tahap penyelesaian (10-11).

1.3. Contoh Aplikasi Penelitian Dialektologi

1.3.1 Materi / Bahan
Materi atau bahan yang menjadi obyek sasaran penelitian adalah bahasa ilmiah yang dilisankan oleh penutur yang normal dalam situasi pemakaian yang wajar dan terhayati oleh peneliti. Dalam hal ini misalnya bahasa yang kan dikaji adalah bahasa Jawa Nelayan di Pesisir Cilacap.
Materi tersebut termasuk ragam lisan yang merupakan obyek primer dalam linguistik. Hal itu menjadi prioritas dalam penelitian ini dengan alasan sebagai berikut :

bahasa tulis ternyata adanya turunan dari bahasa lisan.
bahasa tulis baru ada beberapa puluh abad yang lalu, sedangkan bahasa lisan telah ada beratus-ratus abad sepanjang sejarah kehidupan umat manusia,
bahasa tulis tidak melingkupi semua masyarkat bahasa yang ada dimuka bumi, sedangkan bahasa lisan selalu menjadi pemilik yang tidak terpisahkan dari semua orang dalam lingkup masyarakat apapun, dan
bahasa tulis masyarakat tertentu konon selalu dipelajari dan dikuasai setelah penuturnya memahami bahasa lisan masyarakat yang bersangkutan (Sudaryanto, 1988a : 42).

1.3.2 Populasi dan sampel

1.3.2.1 Populasi
Populasi adalah keseluruhan obyek penelitian (Arikunto, 1998: 115). Keseluruhan obyek penelitian tersebut dapat terdiri dari manusia, benda-benda, hewan, tumbuhan-tumbuhan, gejala-gejala, nilai test atau peristiwa-peristiwa sebagai sumber data yang memiliki karakteristik tertentu di dalam suatu penelitian (Nawawi, 1998 : 141).

Populasi dalam penelitian dialek misalnya tuturan bahasa Jawa oleh masyarakat penutur di pesisir Cilacap. Masyarakat tersebut berdomisili di wilayah Kotif Cilacap.
Populasi tersebut termasuk populasi tak terbatas dan bersifat homogen, yakni populasi yang tidak dapat ditentukan batas-batasnya, sehingga taidak dapat dinyatakan dalam bentuk jumlah yang tepat secara kuantitatif. Sifat homogennya terletak pada aspek kesamaan bahasa yang digunakan dalam berkomunikasi, yakni subdialek bahasa Jawa Cilacap.

1.3.2.2 Sampel
Sampel adalah sebagian wakil dari Populasi yang diteliti (Arikunto, 1998 : 117). Sampel merupakan bagian dari populasi yang benar-benar dapat berfungsi sebagai contoh atau dapat menggambarkan keadaan populasi yang sebenarnya. Karena itu sampel penelitian harus bersifat representatif.

Mengingat kehomogenan populasi, tidak semua penutur dijadikan subyek penelitian, sebagai gantinya dipilih sampel. Teknik ini dipilih didasarkan pada anggapan dasar bahwa bahasa Jawa yang digunakan oleh masyarakat nelayan dikawasan pesisir Cilacap relatif sama.

Sehubungan dengan hal penelitian Ragam Bahasa Jawa Nelayan Di Kawasan Pesisir Cilacap , sampel yang digunakan adalah segenap tuturan bahasa Jawa yang dipilih dari penutur masyarakat nelayan di Kecamatan Cilacap Selatan, Kecamatan Cilacap Tengah, dan Kecamatan Cilacap Utara (kesemuanya termasuk wilayah Kotif).

Setiap kecamatan dipilih dua informan inti sebagai pembantu bahasa. Agar data yang diperoleh dari informan valid, terlebih dahulu ditentukan beberapa persyaratan bagi informan. Persyaratan tersebut menyangkut hal-hal yang berhubungan dengan usia, pendidikan, asal-usul, kemampuan dan kemurnian bahasa informan. Hal tersebut sesuai dengan apa yang disarankan oleh Ayatrohaedi (1983 : 48) antara lain :
1) usia yang dianggap sangat sesuai bagi seorang informan adalah usia pertengahan (40-50 tahun);
2) pendidikan informan bukan pendidikan yang terlalu tinggi, ataupun buta huruf ;
3) asal-usul informan harus diusahakan dari desa atau tempat yang diteliti;
4) kemampuan informan mengenai bahasa dan dialeknya dengan baik;
5) kemurnian bahasa informan baik yakni sedikit sekali terkena pengaruh dari dialek atau bahasa yang dipergunakan didaerah tetangga.

Persyaratan tersebut dipilih dengan beberapa pertimbangan antara lain :
informan yang terlalu tua kurang ideal, karena mereka pada umumnya sudah tidak spontan, ingatanya sudah banyak berkurang, pendengaranya berkurang, ompong dan sebagainya, disamping ketahanan jasmani juga banyak sudah berkurang untuk menghadapi pekerjaan yang memerlukan banyak waktu dan ketentuan;
informan yang terlalu muda kurang ideal, karena mereka sering merancukan pengertian dialeknya dengan bahasa baku, terutama jika mereka pernah bersekolah pengaruh bahasa baku itu akan lebih kuat kepada mereka;
informan yang buta huruf kurang ideal, karena umumnya mereka sangat sukar ditanyai, dan tidak mempunyai kebiasaan untuk menerjemahkan bentuk-bentuk kalimat yang rumit;
informan yang berprofesi sebagai guru atau orang ynag berpendidikan kurang ideal, karena tuturan yang diperoleh kurang meyakinkan apakah berdasarkan dialek ataukah didasarkan kepada bahan yang terdapat dalam buku;
informan yang ahli dialek dan kaum cendekiawan kurang ideal, karena mereka biasanya merubah dahan dialek sebagaimana adanya, dengan apa yang menurut mereka lebih baik;
informan yang pernah meninggalkan kampungnya cukup lama kurang ideal, karena dari mereka tidak dapat lagi diharapkan bahan yang asli dari daerahnya sendiri. Mereka sudah banyak terpengaruh oleh bahasa tempat mereka pernah tinggal;
informan yang orang tuanya bukan pribumi kurang ideal, karena dari mereka besar sekali kemungkinan diperoleh bahan yang bercampur dengan dialek asal orangtuanya;
informan yang termasuk kelompok orang kecil kurang ideal, karena mereka pada umumnya kurang biasa menghadapi orang asing sehingga mereka pada umumnya gugup dan tuturan mereka tidak langsung dan spontan (Pop dalam Ayatroehadi, 1983 : 49-50).
Berdasarkan persyaratan dan beberapa pertimbangan diatas, yang dijadikan kriteria informan atau pembantu bahasa dalam penelitian ini adalah :
penduduk asli kelahiran daerah yang diteliti;
mobilitas rendah, tidak sering pergi keluar desa tempat tinggal, dan belum pernah menetap lama diluar desa tempat tinggal;
pendidikan maksimal tamatan Sekolah Dasar;
umur antara 40-60 tahun ;
sehat jasmani dan rohani, termasuk alat ucap pendengarannya;
profesi sebagai nelayan;
menguasai bahasa Jawa, serta
tidak menguasai bahasa asing dan bahasa daerah lainya.

1.3.3 Metode dan Teknik Penelitian

Metode adalah cara yang teratur dan terpikir baik-baik untuk mencapai maksud atau cara kerja yang bersistem untuk memudahkan pelaksanaan suatu kegiatan guna mencapai tujuan yang ditentukan (Depdikbud, 1995:652).

Metode agar dapat bermanfaat haruslah digunakan dalam pelaksanaan yang konkret. Menurut Sudaryanto (1988a : 26) metode sebagai cara kerja haruslah dijabarkan sesuai dengan alat dan sifat alat yang dipakai. Jabaran metode sesuai dengan alat beserta sifat alat yang dimaksud disebut teknik.

Dengan demikian orang dapat mengenal metode hanya lewat teknik-tekniknya; sedangkan teknik-teknik yang bersangkutan selanjutnya dapat dikenali dan diidentifikasi hanya melalui alat-alat yang digunakan beserta sifat alat-alat yang bersangkutan.

Sehubungan dengan hal itu metode yang digunakan dalam penelitian ini didasarkan pada tahapan strategisnya, yaitu : (i) metode pengumpulan data, (ii) metode analisis data, dan (iii) metode penyajian hasil analisis data (Sudaryanto, 1988a : 57). Ketiga tahapan tersebut dilakukan dengan menerapkan metode dan teknik tertentu.

Metode yang sering digunakan oleh para peneliti bahasa dalam penelitian dialek antara lain: metode deskriptif, observasi, survey, sedangkan teknik yang sering digunakan: wawancara, angket / daftar tanya, rekam, dokumentasi. Berikut metode dan teknik yang digunakan peneliti pada tahun 1981,1982, 1983, dan 1986 yang kami temukan: (observasi; teknik: wawancara, angket, Suwaji,dkk, 1981), deskriptif, angket nonkebahasaan maupun kebahasaan, wawancara, perekaman, dokumentasi, Hadiatmaja,1982), deskriptif (kepustakaan, observasi, rekaman Apituley,1983), (deskriptif struktural, observasi), wawancara langsung, rekam, daftar tanya, Kawi, 1983) deskriptif, kadir 1986) (survey, pungut) kepustakaan, wawancara, Sumarto, 1986).

Lebih rinci lagi yang disarankan oleh Sudaryanto, 1988 tentang metode dan teknik dengan merinci tahapan-tahapan. Tahapan strategi yang pertama (penyediaan data) dilakukan dengan menggunakan metode simak dan metode cakap (Sudaryanto, 1988b : 2). Metode simak dilakukan dengan menyimak misalnya penggunaan bahasa atau tuuran masyarakat nelayan dikawasan Pesisir Cilacap. Penyimakan tersebut diwujudkan dengan teknik sadap sebagai teknik dasarnya, yakni menyadap pembicaraan seeorang atau beberapa orang. Penyadapan itu dilakukan dengan teknik SLC (Simak Libat Cakap) yakni peneliti terlibat langsung dalam pembicaraan dan menyimak pembicaraan tersebut. Metode cakap dilakukan dengan mengadakan percakapan antara peneliti dengan penutur. Percakapan tersebut diwujudkan dengan teknik pancing sebagai teknik dasarnya, yakni untuk memperoleh data peneliti memancing seseorang atau beberapa orang untuk berbicara. Kegiatan memancing bicara itu dilakukan dengan teknik CS (Cakap Semuka), yakni peneliti mengadakan percakapan langsung dengan penutur atau nara sumber. Ketika peneliti sedang mengadakan penyimakan dan percakapan dilakukan juga perekaman dengan tape recorder dan pencatatan pada kartu data. Untuk melengkapi data, pada kesempatan lain ditempuh juga teknik SLBC ( Simak Bebas Libat Cakap), yakni peneliti hanya bertindak sebagai pemerhati, mendengarkan apa yang dikatakan oleh masyarakat nelayan dalam proses berdialog. Teknik ini juga dilakukan dengan pencatatan pada kartu data. Setelah pengumpulan data yang ditandai dengan pencatatan itu dirasa cukup kemudian dipilih dan dipilah-pilah dengan membuang yang tidak diperlukan serta menata dengan mengurutkan sesuai dengan bidang yang akan dikaji.

Tahapan strategi yang kedua (analisis data) dilakukan dengan menggunakan metode padan yakni metode dengan alat penentunya diluar, terlepas, dan tidak menjual bagian dari bahasa (langue) yang bersangkutan (Sudaryanto, 1993 : 13). Metode yang dipilih adalah metode padan translasional yakni dengan membandingkan BJNPC dengan BJB (Bahasa Jawa Baku).

Tahapan strategi Ketiga (penyajian hasil analisis data) dilakukan dengan menggunakan metode deskriptif yakni memaparkan hasil penelitian berdasarkan pada fakta yang ada, yang memang secara empiris hidup pada penutur-penuturnya (Sudaryanto, 1988a : 62). Hal ini yang dideskripsikan dalam penelitian ini adalah : variasi fonetis, variasi fonemis, variasi morfologis, segi sintaksis, dan variasi semantis bahasa Jawa nelayan dikawasan pesisir Cilacap.

1.3.4 Deskripsi Hasil Analisis

Hal-hal yang dideskripsikan meliputi:
Variasi fonetis
Variasi fonem
Variasi morfologis
Deskripsi kekhasan sintaksis
Deskripsi variasi semantis
Variasi fonetis dan variasi fonem, dijelaskan dalam bentuk distribusi vokal dan distribusi konsonan , ditampilkan dalam bentuk transkrip fonetis, dibuat tabel dan dibuktikan dengan pasangan minimal.
Deskripsi variasi morfologis diuraikan proses pembentukan kata mulai dari pembubuhan afiksasi, reduplikasi sampai pada tataran komposisi.
Deskripsi kekhasan sintaksis yang diuraiakan adalah tuturan yang berbentuk frasa dan tuturan yang berbentuk kalimat

E. Simpulan

Dari uraian pembahasan dan contoh di atas dapat kami simpulkan sebagai berikut.

1. Langkah-langkah yang perlu ditempuh dalam penelitian dialektologi melalui tiga tahapan yaitu:
a. Tahap persiapan
Yaitu memilih masalah kebahasaan yang akan diteliti; melakukan studi pendahuluan melalui studi pustaka, survey, dan berkonsultasi dengan para ahli bahasa maupun narasumber; merumuskan permasalahan-permasalahan yang akan dikaji atas dasar studi pendahuluan ; merumuskan anggapan dasar , posatulat, atau asumsi dasar sebagai pijakan yang kokoh bagi permasalahan yang akan dikaji; memilih pendekatan yang berkaitan dengan metode dan teknik yang akan digunakan untuk penyediaan data, menganalisis data dan menyajikan hasil analisis data; menentukan informan atau responden sebagai pembahan inti; menentukan dan menyusun instrumen penelitian yang berupa kartu data; daftar tanya variasi fonetis, kosakata, dan linambang.
b. Tahap Pelaksanaan
Yaitu mencari dan mengumpulkan data yang dilanjutkan dengan menganalisis data.
c. Tahap Penyelesaian
Yaitu membuat kesimpulan dan menyusun laporan penelitian.

2. Aplikasi Pengkajian dialek
Populasi
Berupa tuturan atau bahasa lisan
Sampel
Para penutur bahasa dengan kriteria persyarata tertentu
Metode dan teknik
Metode yang sering digunakan oleh para peneliti bahasa dalam penelitian dialek antara lain: metode deskriptif, observasi, survey, sedangkan teknik yang sering digunakan: wawancara, angket / daftar tanya, rekam, dokumentasi
Dekripsi hasil penelitian
Hal-hal yang dideskripsikan antara lain: Variasi fonetis, Variasi fonem, Variasi morfologis, Deskripsi kekhasan sintaksis, Deskripsi variasi semantis

----------

DAFTAR PUSTAKA

Ayatrohaedi, 1983. Dialektologi Sebuah Pengantar. Jakarta: Pusat Pembinaan dan Pengembangan Bahasa Departemen Pendidikan dan Kebudayaan

Chaer, Abdul & L. Agustina. 1995. Sosiolinguistik Suatu Pengantar. Jakarta: Rineka Cipta

Kridalaksana, Harimurti, 1984.Kamus Linguistik. Jakarta: Gramedia

Nababan. P.W.J. 1091. Sosiolinguistik Suatu Pengantar. Jakarta: Gramedia Pustaka Umum

Sudaryanto, 1980. Aneka Konsep Kedataan lingual dalam Linguistik. Yogyakarta: Gadjah Mada University Press
1988a.Metode Linguistik Bagian Pertama: Ke Arah Memahami Metode Linguistik. Yogyakarta: Gadjah Mada University Press.
1988b. Metode Linguistik Bagian Kedua: Metode dan Aneka Teknik Mengumpulkan data. Yogyakarta: Gadjah Mada University Press.
1993. Metode dan Aneka Teknik Analisis Bahasa: Pengantar Penelitian Wahana Kebudayaan secara Linguistik.Yogyakarta: Gadjah Mada University Press.
Share this article :

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

 
Jaringan Ilmu Pengetahuan : Situs Web Inggris | Situs Web Indonesia | Toko Online
Hak Cipta / Copyright © 2005-2014 godam64 - All Rights Reserved
Template Modify by Creating Website
Powered by Blogger