Terbaru :
Home » , , , » Kriteria/Ciri-Ciri Atasan/Pimpinan/Bos Yang disukai Bawahan/Anak Buah di Kantor

Kriteria/Ciri-Ciri Atasan/Pimpinan/Bos Yang disukai Bawahan/Anak Buah di Kantor

Oleh godam64 pada 01 Oktober 2011 | 15:07

Setiap orang yang bekerja ingin punya pimpinan, bos atau atasan yang baik. Memang kata baik di sini sangat luas artinya. Bekerja di tempat kerja akan sangat menyenangkan dan nyaman apabila memiliki atasan yang sesuai dengan keinginan bawahan. Pimpinan yang baik akan dicintai para bawahannya, sedangkan pimpinan yang buruk akan dibenci para bawahannya. Oleh karena itu seorang pimpinan seharusnya selalu berusaha menjadi pimpinan yang baik agar kegiatan kerja berjalan mulus.

Pada kenyataannya tidak semua orang bisa menjadi pimpinan yang baik. Ada banyak orang yang stress karena di kantornya menjadi bawahan dari orang yang tidak baik. Pimpinan yang buruk mungkin saja bisa menyelesaikan target pekerjaan yang dilimpahkan kepadanya dan para bawahannya, namun yang pasti hubungan antar manusia di dalamnya sangat rapuh dan berpotensi besar memunculkan konflik atau masalah pada jangka panjang.

Sebenarnya seperti apa sih atasan, bos atau pimpinan yang disenangi, disukai dan dicintai para bawahan atau anak buah di tempat kerja :

1. Beriman dan Bertakwa Kepada Tuhan Yang Maha Esa

Orang yang iman dan ketakwaannya kuat tidak akan selalu merasa diawasi oleh Tuhannya sehingga tidak berani untuk melakukan tindakan-tindakan yang buruk. Dengan begitu seorang pimpinan yang beriman dan bertakwa akan menjalankan profesinya sesuai dengan ajaran agamanya.

2. Tidak Emosional / Tidak Mudah Marah

Pada situasi dan kondisi apapun pimpinan yang baik tidak akan mudah marah dan emosian. Setiap masalah yang ada diselesaikan dengan cara baik-baik. Marah-marah hanya memicu munculnya masalah baru dengan bawahan.

3. Murah Senyum dan Suka Bercanda

Bawahan akan senang jika diberi senyuman, sapaan, teguran ramah, pujian, candaan, dan hal-hal menyenangkan lain dari atasan. Senyum merupakan modal awal membangun hubungan yang baik antar manusia. Bercanda dapat mencaikan ketegangan yang terjadi antar manusia.

4. Perhatian Kepada Para Bawahan

Pimpinan yang baik selalu memperhatikan para anak buahnya. Seorang pimpinan harus sering berbicara dengan orang-orang yang dipimpinnya untuk bisa menyelami suka dan duka para bawahan dalam melaksanakan tugasnya. Pimpinan juga harus melakukan pendekatan pribadi dengan para bawahan di luar pekerjaan untuk dapat mengetahui kepribadian masing-masing anak buah.

5. Mendukung dan Membela Bawahan Yang Benar

Jika ada bawahan yang mendapatkan kesulitan dengan pekerjaan atau dengan bagian lain harus membantu sekuat tenaga selama bawahan melakukan hal yang benar dan sesuai prosedur. Jika kesalahan dilakukan bawahan pun pimpinan yang baik juga merasa bersalah dan memiliki tanggungjawab untuk memperbaiknya bersama bawahannya.

6. Tidak Pelit dan Senang Berbagi

Jika mendapatkan suatu kebahagiaan atau rejeki, maka berbagilah dengan para bawahan agar mereka turut merasa senang dengan atasannya. Namun jika yang terjadi adalah sebaliknya, maka atasan yang baik tidak membaginya kepada para bawahannya.

7. Mengatasi Masalah Dengan Kepala Dingin

Setiap masalah yang timbul diselesaikan secara baik-baik tanpa emosi bersama-sama dengan para bawahannya kecuali bisa diselesaikan sendiri. Pimpinan yang baik harus memiliki kemampuan manajemen konfilk atau masalah yang baik. Mintalah pendapat bawahan karena siapa tahu masukan dari para bawahan ada yang bagus dan dapat menyelesaikan suatu masalah dengan segera.

8. Tidak Melemparkan Semua Pekerjaan dan Tanggung Jawab

Yang benar adalah atasan dan bawahan berbagi pekerjaan dengan bawahan, bukan serta merta menyerahkan semua pekerjaan kepada bawahan agar atasan bisa nyantai. Jika para anak buah melihat pimpinannya malas bekerja, maka anak buah pun bisa tertular malas bekerja. Pekerjaan yang dikerjakan oleh bawahan tetap diawasi, dimonitor dan dievaluasi oleh pimpinan.

9. Mengutamakan Kepentingan Bersama

Pimpinan yang baik selalu ingin menggapai kesuksesan bersama-sama dengan para bawahan yang telah berjasa membantu menyelesaikan tugas-tugas yang telah diberikan. Tidak menginjak-injak bawahan untuk bisa sukses mencapai cita-cita sendiri. Senang melihat bawahan susah dan tidak senang melihat bawahan senang adalah merupakan ciri-ciri tanda pemimpin yang buruk.

10. Menghargai Pendapat dan Masukan Bawahan

Pimpinan yang baik mau mendengarkan pendapat, masukan, kritik, saran, keluh kesah, curhat, dan lain-lain dari para bawahan. Musyawarah untuk mufakat tetap sangat penting ketika menyangkut masalah bersama yang tidak bersifat rahasia.
Share this article :

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

 
Jaringan Ilmu Pengetahuan : Situs Web Inggris | Situs Web Indonesia | Toko Online
Hak Cipta / Copyright © 2005-2014 godam64 - All Rights Reserved
Template Modify by Creating Website
Powered by Blogger