Macam/Jenis Bahan Kimia Berbahaya di Dalam Makanan Minuman Manusia

Sadar maupun tidak sadar ada banyak orang di sekitar kita yang mengkonsumsi bahan makanan yang tidak baik bagi kesehatan.  Tidak hanya makanan dan minuman yang telah jelas-jelas dinobatkan sebagai makanan berbahaya saja, namun mungkin juga makanan dan minuman yang sudah kita anggap tidak ada resiko bahayanya.  Entah apa yang telah terjadi di negara kita ini, di mana pemerintah seolah membiarkan hal ini terjadi karena belum banyak tindakan tegas yang berkesinambungan yang dapat mengatasi permasalahan pelik ini.

Wajar bila saat ini ada banyak orang yang menderita berbagai jenis penyakit serius di rumah sakit yang ada di Indonesia.  Makanan dan minuman merupakan salah satu penyebab utama dari sebagian penyakit yang diidap oleh orang sakit di negara kita ini.  Rata-rata bahan makanan kimiawi berbahaya di dalam makanan bekerja secara perlahan-lahan dalam menghancurkan kesehatan tubuh manusia yang mengkonsumsinya.  Dalam jangka panjang barulah menjadi penyakit berbahaya yang mungkin bisa saja merengut nyawa penderitanya.

Beberapa Daftar Bahan Makanan/Minuman yang Mengandung Zat Kimia Berbahaya Bagi Kesehatan :

1. Penguat Rasa Monosodium Glutamat (MSG)

Ada banyak bentuk, jenis atau macam penguat rasa atau penyedap rasa selain MSG.  Monosodium glutamate dan zat penguat rasa sejenisnya biasa kita sebut dengan sebutan micin, vetsin, dan lain-lain.  MSG biasanya digunakan oleh ibu-ibu rumah tangga, warung makanan, restoran dan lain sebagainya untuk membuat rasa makanan lebih terasa dengan merangsang lidah dengan zat kimia tertentu.  Jika diberikan pada binatang percobaan, maka binatang tersebut akan mengalami degenerasi dan nekrosi sel-sel neuron dan sel syaraf lapisan dalam retina mata, mutasi sel, kanker kolon, kanker hati, kanker otak, kanker ginjal dan perusakan jaringan lemak.  Di masa lalu orang yang mengkonsumsi msg dalam jumlah besar ada yang mengalami sindrom rumah makan cina.

2. Zat Pewarna Bahan Tekstil, Cat, Kertas, Kulit Hewan, dll

Biasanya para produsen makanan dan minuman berbahaya ingin memproduksi makanan dan minuman dengan biaya yang sangat rendah agar bisa menghasilkan keuntungan yang besar serta bisa menetapkan harga jual yang murah kepada para konsumen.  Sebagian produsen lebih memilih menggunakan zat pewarna berbahaya bagi konsumennya sendiri.  Pewarna buatan kimiawi seperti rhodamine-b, metanil yellow, boraks, dan lain-lain.  Boraks adalah zat pengawet mayat yang bisa memberikan warna pada makanan.  Jika zat pewarna berbahaya tersebut diberikan pada hewan percobaan yang malang maka bisa menyebabkan limfoma.  Pada manusia mungkin bisa menimbulkan penyakit kanker yang berbahaya serta mematikan.

3. Zat Pemanis Sakarin (Saccharin) dan Siklamat (Cyclamate)

Sakarin adalah serbuk kristal putih yang rasanya sangat manis sekali di lidah manusia.  Sakarin biasanya tidak beraroma seperti halnya gula pasir dan gula batu.  Jika diukur maka tingkat kemanisan sakarin 550 kali lebih manis daripada gula pasir biasa.  Dengan memakai sakarin maka pedagang makanan dan minuman bisa untung besar karena tidak butuh gula pasir yang mahal harganya.  Binatang percobaan akan dapat mengalami kanker mukosa kandung kemih jika mengkonsumsi sakarin dalam kadar tertentu secara rutin.

Siklamat adalah serbuk kristal putih seperti sakarin namun tingkat kemanisannya hanya 30 kali dari gula pasir biasa.  Di negara-negara Eropa dan di Amerika Serikat sudah melarang siklamat sebagai zat pemanis makanan dan minuman manusia.  Jika silkamat diberikan pada medium biakan leukosit dan monolayer manusia akan dapat menyebabkan kromosom sel menjadi pecah.

4. Zat Aditif Nitrosamin (Sodium Nitrit)

Nitrosamin biasanya digunakan sebagai garam untuk mempertahankan warna asli daging serta untuk memunculkan aroma bebauan khas seperti sosis, dendeng, ham, kornet, keju, dan lain sebagainya.  Nitrosamin dapat menjadi zat karsinogen yang dapat memicu kanker jika diberikan pada binatang percobaan.  Nitrosamin dilarang diberikan pada bayi manusia.  Karena barbahaya maka nitrosamin hanya boleh digunakan pada kadar maksimal 500 ppm untuk meminimalisir bahaya kesehatan yang mungkin timbul di kemudian hari.

Selain bahan makanan berbahaya di atas, juga terdapat berbagai ancaman bahaya yang didatangkan dari makanan dan minuman yang dikonsumsi manusia.  Berbagai zat kimia yang belum diketahui bahaya jangka panjangnya beredar luas di masyarakat.  Celakanya masyarakat tidak mendapatkan informasi yang jelas mengenai takaran jumlah konsumsi maksimal dalam sehari.  Walhasil mungkin di masa depan akan ada penderita penyakit mengerikan yang disebabkan oleh konsumsi zat kimia dalam bahan makanan secara berlebihan.

Beberapa Macam / Jenis Zat Aditif (Zat Tambahan) yang Mungkin Bisa Mengakibatkan Masalah Kesehatan Manusia Jangka Panjang :

1. Zat Penguat Rasa / Zat Penyedap Rasa

2. Zat Perasa / Zat Perisa

3. Zat Pewarna

4. Zat Pengawet

5. Zat Pengental / Zat Pengencer / Zat Pengeras

6. Zat Pemanis / Zat Pengasin / Zat Pengasam / Zat Pemahit / Zat Pemedas

Dan mungkin masih ada banyak zat tambahan makanan dan minuman lainnya yang bisa saja mengakibatkan penyakit atau gangguan kesehatan dalam jangka panjang pada konsumsi rutin.  Di dalam makanan dan minuman pun juga bisa saja terdapat sedikit kadar zat kimia berbahaya dari pupuk tanaman, obat-obatan binatang ternak, makanan ternak, racun pengusir hama, logam berat (merkuri / air raksa) dari makhluk hidup laut / danau  / sungai, polusi kendaraan bermotor, dan lain sebagainya.

Solusi terbaik dalam menghindari atau mencegah diri kita dan keluarga kita menjadi korban bahan kimia berbahaya dalam makanan dan minuman adalah dengan mempelajari, memahami dan menyampaikannya kepada orang lain yang ada di sekitar kita.  Selain itu kita pun juga bisa terbebas dari makanan dan minuman berbahan kimia berbahaya dengan memproduksi sendiri makanan dan minuman yang akan kita konsumsi.  Kegiatan tersebut tentu akan menjadi lebih efektif dan efisien jika dilakukan bersama-sama dengan orang yang memiliki visi dan misi yang sama secara kolektif.

Bebarapa Cara Mengatasi Bahaya Bahan Makanan dan Minuman yang Mengandung Zat Kimia Berbahaya :

1. Mempelajari ilmu bahan makanan yang mengandung zat kimia berbahaya

2. Menyampaikan kepada orang-orang di sekitar kita tentang zat kimia berbahaya di makanan dan minuman

3. Memberikan pemahaman / penjelasan kepada penjual makanan berzat kimia berbahaya secara baik-baik

4. Membuat makanan dan minuman sendiri atau bersama-sama orang yang peduli kesehatan makanan dan minuman

5. Selalu memberikan pengawasan yang ketat dan terkoordinasi pada makanan dan minuman yang dikonsumsi anak-anak kita

Mudah-mudahan dengan mengetahui berbagai macam dan jenis bahan kimia berbahaya di dalam makanan dan minuman yang ada di sekitar kita, bisa membuat kita terhindar dari bahaya penyakit dan gangguan kesehatan jangka panjang yang bisa membuat diri kita dan orang-orang yang kita cintai menjadi menderita karenanya.  Jangan lupa untuk mencari informasi tambahan di internet, buku, majalah, para ahli, praktisi, dan lain sebagainya agar lebih lengkap dan jelas informasi tentang bahan kimia berbahaya di dalam makanan dan minuman yang biasa dimakan dan diminum oleh manusia. Atas segala kekurangan dan kesalahan mohon maaf lahir batin, terima kasih.

Artikel Terkait :

0 Respon Pada "Macam/Jenis Bahan Kimia Berbahaya di Dalam Makanan Minuman Manusia"

Poskan Komentar